Dokter Kandungan, Sebaiknya Pria atau Wanita?

Selama kehamilan hingga proses melahirkan, seorang calon ibu harus secara rutin memeriksakan kandungannya ke dokter atau bidan. Tidak jarang dalam pemeriksaan kandungan tersebut dokter harus melihat, memegang dan memasukkan jari atau alat tertentu ke alat kelamin.

Namun kebanyakan dokter kandungan tersebut justru seorang pria.

Terlepas dari profesionalisme sang dokter, jika kamu berada di posisi sebagai seorang pasien, lebih suka mana diperiksa oleh dokter kandungan pria atau wanita?

Dan jika kamu berada di posisi sebagai suami si pasien, lebih nyaman dan rela mana istrimu diperiksa dokter kandungan pria atau wanita?

HOSTING SURABAYA

 

 

93 thoughts on “Dokter Kandungan, Sebaiknya Pria atau Wanita?

  1. mantan kyai

    biyuh. kuwi piye toh. setahuku meskipun laki juga gak mekangkang koyok ape di lick ngono lah …
    tentang laki2 ato perempuan. gimana kalo tengah2 aja bowk ???

  2. fahmi!

    pernah denger dari kalangan dokter sendiri kalo SpOG itu sebaiknya pria karena masalah psikologis. justru kalo pria yg menangani persalinan itu malah nggak ada feeling apa2. sebaliknya kalo wanita, bisa muncul imajinasi horror, trauma, trus membayangkan situasinya sendiri kalo pas persalinan. not good.

  3. dewi

    ya ampyuuuunnnnn…..
    dasar laut, dasar sungai, dasar samudera!!!
    browser ke webNa pemkab yg ditemu kok ya pic kek ginian seh…

    klo mo dibuka kek githu, waduuuh….rasa2nya kok nggak bisa yach… :-)

  4. r1d0aja

    Ehehe, saya kok malah kepengen jd dokter ia…

    tapi emang ga rela klo istri saya [nanti] dipegang² gitu, byuh,, cek gambare koyok ngono pisan… ckck…

  5. welly

    menurut saya pribadi semua tergantung kita sbg pasien dan kita sebagai dokternya, sehingga hal2 yang negatif dalam pikiran dapat diindarkan..

  6. riema

    Bagaimanapun… Dokter kandungan lebih baik wanita, perasaan keibuannya lebih dapet! Tapi, berdasarkan survei yang pnh aku bc di salah satu website, dokter kandungan wanita masih sedikit, kebanyakan laki-laki, Nah lho… knp yakz? Katanya wanita lebih gampang syok ketika melihat darah!OIA? Sereeemmm:)

  7. dira

    Gak mau gue! Enak dokternya dong bisa lihat punya gue! Khusus buat laki gue ntar nie! Cari dokter cewek kan ada!

  8. adinata

    kalo menurut saya
    kalo yang melahirkan wanita, lebih baik dokternya juga wanita, nah kalo yang melahirkan pria, dokternya pria juga y gpp

  9. rinie

    dokter spog cewe juga uda banyak kok … kalo misal di kotanya cuma ada spog yg cowo.. mu gimana lg coba?? hyaaahh mendingan ke Bu Bidan ajaa.. hahahahaha… (promosi,,)tuing tuing… det pa kabar?

  10. harianku

    kalo menurut saya mas, dokter kandungan tidak masalah meskipun pria, sebab saya rasa dokter sudah mempunyai kode etik tersendiri dalam menangani pasien nya :)

  11. Anas

    sama lebih apik cowok.. tetapi masalahnya.. kenapa si pasiennya datang ke dokter kandungan cowok? apakah gak ada dokter cewek? atau gak pernah ketemu?

  12. Pingback: Mendapat Award dan PR | Edi Psw's Weblog

  13. nda

    waduh……aq koq jadi bfikir kl sebaiknya semua suami belajar ttg kbidanan aja ya… ;p atau……bagi yang cewek2……rame2 cari suami dokter kandungan aja kale……..hihhihihi….

  14. ulan

    wakakakakakkakakak….
    kalau aku yang justru aku kasian ama dokter nya, masih horny nggak dia liat vagina, kalau mikir dokter kandungan horny setiap liat vagina, bayangin aja berapa hari sekali dia konak dalam satu hari??,
    dokter tempat aku periksa kandungan itu cowok, setengah baya, kira kira umur 50 tahunan, kalau dia udah praktek ples belajar jadi dokter udah berapa tahun coba dia bergelut dengan vagina??,
    setiap hari di satu tempat praktek nya di batasi 20 vagina yang akan di periksa nya, vagina wanita semua lho (kakakakkaka)

    lha kalo dia kerja di 4 sampe 5 tempat praktek, berarti berapa vagina dalam satu hari yang dia obok obok??

    dan berapa vagina yang dia periksa dalam satu minggu, satu bulan, satu tahun, semasa kerja nya??

    mungkin kalau om det dokter kandungan nya saya bakal cari dokter lain, hehehe..

    begini lho om, sesuatu kalau sering di temui justru tidak istimewa lagi, walaupun yang punya mulus cewek cantik,

    o iya, bentuk vagina itu enggak ada pengaruh dengan wajah cantik, bentuk vagina dan kecantikan wajah itu enggak ada hubungan nya, belom tentu wajah cantik lantas vagina juga menggiurkan, kami perempuan banyak yang lebih bisa merawat wajah dari pada merawat vagina kami.

    kenapa begitu?? ya karena kalian laki laki mendekati vagina kami setelah kalian melihat wajah kami..

    dokter kandungan cowok?? ah.. mau dia banci, mau moster, mau setan juga kalo buat aku dan kandungan ku sehat dan selamat kenapa enggak??

    maap om ini tanggapan pribadi CMIIW

  15. risdania

    kalo aq maunya ama dokter cewek ajah…uuuwh,,,ngilu ngebayanginnya..

    kmrn ada mantan yang dokter mw ambil spesialis kandungan,,gag kebayang suami sendiri pegang2 punya perempuan laen,,wkkwkwkwkwkwk
    untung gag jadi…
    perempuan aja deh,,,ama bidan delima ajah,,wehehehe

  16. Kombor

    Dokter punya kode etik. Saya kira, tidak semua yang periksa terus akan disuruh mekangkang menunjukkan liang peranakannya. Ada yang hanya di-USG di perutnya. Makanya, kalau punya istri, selalu dampingi pada saat periksa ke dokter kandungan. Jangan disuruh periksa sendiri.

    Saya dulu tinggal di Sleman saat istri saya hamil dan milih di Tangerang. Akan tetapi, pada jadwalnya periksa ke dokter, saya selalu mendampingi.

    Lagipula, entah mengapa, secara psikologis saya lebih percaya bahwa SpOG lagi-laki lebih bagus daripada SpOG perempuan. Bahkan, koki terkenal pun laki-laki, bukan perempuan. Maaf ya, ini bukan membeda-bedakan jenis kelamin atau gender tetapi secara psikologis saya merasa bahwa laki-laki lebih baik.

  17. kaudanaku

    lebih sreg dan nyaman ke dokter kandungan cewek. dan kalau ga salah hukumnya wajib (terkecuali dalam keadaan darurat), soalnya itu kan bagian paling rahasia, masak “dioler-oler” buat laki2 lain, buat suami kita ajah deh. pengalamanku, pas awal hamil dapat rekomendasi dokter kandungan cowok, tapi akhirnya pas nyampe RS langsung ganti ke dokter cewek meskipun harus nungguin sampe jam 9 malem.
    kalo susah menemukan dokter kandungan cewek, sekarang juga dah banyak kan bidan delima yang pelayanannya tidak kalah dengan dokter? ada loh bidan yang sudah menyediakan program senam hamil (ga perlu ke RS), trus vitamin yang dikasih ke ibu hamil juga sudah sesuai rekomendasi dokter kandungan. so…apapun pilihannya, tergantung pribadi masing2. kalo saya pribadi tetep ke dokter kandungan cewek or bidan sajah.

    ***apalagi kalo dokter kandungannya pakdhe det, tambah wegah aku, raja mesum ngunuh, xixixixi…..***

  18. Napi

    wah…
    klo masalah pegang sih asalkan tujuannya bukan mesum ya gk pa2 Mas…
    cuman tanggung dosa aja…
    he..he..he..

  19. escoret

    huaaaaaaaaaaaaaaaa….*sayang bgt ga ada skrinsutnya*
    padahal aku banyakkkkkkkkkkkkkkkk banget yg cocok buat postinganmu….

    dulu,aku lahir di rumah..gara2 ibuku ga mau dokter yg mbedak adalah seoarang pria…

    huaaaaaaaaaaaaaaaaa….

    kenapa saya dulu ambil kuliah jur teknik penerbangan…???
    harusnya daftar jadi dokter kandungan..huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

  20. jebrak

    biyoh…. om… gambarmu ko koyo ngonow….????

    menurutku sing luweh apdol yo penak dokter cewek nuuuwww khan sing priksa isow looooozzzzzzzz……. g samar lek ngunuw lek ngenew….

  21. jebrak

    weeeeeeehhhh…..

    om gambare …..?????

    sing luweh apdol yo cewek omm khan sing priksa iso lozzzzz……. g samar lek ngonow… lek ngenew…..

    tapi lek dokter cinta aku pilih sing cowok ae oommmm…….
    apdol puuuuuoooollll iku….

  22. don45

    Wah kalo cewek itu lebih ngerti bagian itu daripada cowok tapi cowok juga bahaya kalo jadi dokter kandungan !! hemmm….

  23. ryan

    ya..memang serba salah.. biasanya kalo dokter kandungan sudah disumpah jabatan dan etika profesi, lagian biasanya akan dibantu oleh seorang asisten dokter yg perempuan, dan biasanya suami pasien juga diperkenankan masuk kok…
    periksa di bidan juga oke..biasanya kalo ada apa-2 dengan kelainan kandungan bidan akan merujuk ke dokter kandungan, jadi kalo malu ke bidan aja..dengan sepengetahuan dokter kandungan.

  24. Pingback: Menyusui Selama Dua Tahun, Mau? — deteksi.info

  25. roland

    bagi saya dokter nya mau cwo / cwe yang penting istri dan calon anak ku selamat dan sehat, jangan takut lah kalau istri anda di periksa ama dokter cwe, uda bosan kale dia liat yang gituan, kan sama aja bentuk nya, dia pasti profesional lah dalam tugas nya. katang rasa takut kita yang membuat kita ber pikiran negatif sama orang.

  26. elfa

    Dr.kandungan kerjany gitu y.cowok ku tu dr.kandungan.berarti tiap hr dia kayak gitu ya.pegang2 punya cewk.tp q prcay ko sm dia.tu kn profesi yg mpunyai tjuan mulia,menolg sesama manusia,yg mmbuthkn penanganan serius and ga sempet berfikir yang aneh2.

  27. @weq$$$

    punyaaa dia hanya milik qqq.
    ga bakalan gua kasih ma orang lain.

    kan masih banyak dokter wanita di indonesia ini, jd nurut q baik nya ci dokter wanita aja.

  28. dipi

    maw taw kenapa dokter kandungan cewe itu jarang? krn tanggung jawab dokter kandungan yg besar siy sebenarnya. pasiennya gak kenal waktu krn suatu saat harus meninggalkan rumah. nah kalo sudag berkeluarga dan harus sering tinggal2 suami dan anaknya? sapa yg maw??? makanya untuk menjadi dokter kandungzan , seorang istri, ibu harus di ridhoi sama suami dan keluarganya, kalo gak ya repot…
    aku rencana untuk melanjutkan spesialis kandungan krn saya merasa tidak adil seorang wanita harus di obok2 pria,,,

  29. LOLITA

    Wakakak . . . . Yo wiss kalau para pria berlomba – lomba untuk menjadi dokter kandungan. Bagaimana kalau kita para wanita jadi tukang sunat? Btw, sekalian promosi neeh untuk pria di atas 17 tahun yang belum di sunat/khitan harap menghubungi saya.

  30. Tarsisia

    kalau menurut saya sih, sebaiknya yang menjadi dokter kandungan
    adalah wanita karena wanita punya pengalaman dalam hal melahirkan jadi dokter kandungan wanita lebih mengerti masalah kehamilan dan persalinan

  31. memed

    kulon nuwon,,,

    maap smuanya,,,,
    mank nbr ko,,,
    mo cwok pa cwek SPOGnya,,,,
    sama z,,,
    krna bener,,,
    dokter itu puny hukum,etika n juga sumpah dokter,,,,

    survey,,,SPOG kebanyakan lelaki,,,
    klo wanita kebanyakan milih dokter umum or Sp.A(spesialis anak)
    thanks,,,,

  32. danil

    waduh uenak tenang tu dokter y…
    gue mau ahh jd dokter kandungan…
    kalau mnurut saya untuk menjaga lebih baik dokternya permpuan saja deh…..
    sebab setan itu selalu ada disebelah kita……

  33. AJ

    saya paling tidak setuju!!!
    medis ya medis !!! tapi laki-laki tetap laki-laki
    kalau keadan mendesak tidak apa-apa
    tapi kalu masi ada dokter cewe ya diserai aja ke cewe
    ini semua demi maa depan medis yang lebih baik

  34. desy

    Sebaiknya laki2 disunat wanita. Saya sendiri mendominasi dirumah. Apalagi di ranjang. Saya hampior selalu di atas suami. Memegang kendali dan atur ejakulasi suami sampai suami mendesah. Saya juga yang menyunat ‘burung’ suami saat pengantin baru. Rumah tangga kami rukun dan menyenangkan

  35. Ifal

    Wow buat laki hidung belang enak tapi buat istri dan suami pasen binhung gua jadinya klw gua jd dkter nya sih mau hehe

  36. Haron

    Guys…
    Sebagai dokter mereka ada kode etik dan juga, dokter kandungan udah biasa dong liat Vagina..

    lebih baik nyari dokter yang bagus daripada hanya karna masalah kecil begini, hasilnya nanti anda sesali.

    kalo dampingin istri, coba liat dari sisi positive -nya, disini anda justru memberikan support kepada istri anda selama masa hamil.

    salam.

  37. Ajeng

    kalau buat aku Dokter cewe atau pun cowo itu gak masalah, yang penting penyakitku sembuh. sebagai seorang cewe ga mesti kan dokternya cowo, contohnya waktu aku periksa payudara dokternya cowo tapi sampai aku sembuh begini si dokter g napsu tuh

  38. rani

    Wah aku setuju banget sama komentnya ajeng, dia emang bener. aKu juga pernah periksa kelamin sama dokter laki laki. tapi sampai sekarang g papa tuh! Emang baru kemaren lusa sih periksanya.
    Liat aja nanti sore di rumah sakit pasti ad aku ya gaaa!

  39. anderismon

    yang bukan muhrim dilarang saling bersentuhan apa lagi melihat dan meraba alat kelamin.apa pun kondisi dan alasanya.jadi lebih baik dokter kandungan perempuan.dari pada laki laki meskipun sudah disumpah.seandainya nanti istri anda dibius dan……………………..diperkosa………………..

  40. mbah

    misalnya… istri mbah mau melahirkan…. lha terus dokternya laki2… so I NEED TO KILL THE DOCTOR

  41. mr.green

    NAUZUBILLAH MIN ZALIK…..
    ITU DOSA ANAKKU…
    BUKAN MUHRIM….. WALAUPUN UNTUK KESEHATAN……. ITU TETAP DOSA !!!

  42. ajengkol

    Sangat jarang perempuan mengambil SPOG karena selain lama juga rada susah sehingga hasilnya SPOG lebih banyak cowok .. Insya Allah kedepan makin banyak perempuan yang ngambil sp itu sehingga wanita nggak susah lagi kalau harus ke dokter perempuan

    IMHO tetep pilih dokter perempuan demi menjaga istri anda *halah*

  43. programmer

    bwt semuanya, cewe yang maw periksa kehamilan harus periksa kedokter perempuan meskipun darurat, karna tetep dosa. klo gw mending bljr jadi dokter bwt istri ndri ja.. OK

  44. Hacker

    kalau saya sebagai cowok setuju sekali kalau pasien cewek ditangani oleh dokter cewek
    coz kl cowok nangani pasien cewek kayak foto diatas
    dokter itu sendiri nanti yang kena imbasnya
    seperti impoten, jd karna seringnya dia melihat vagina wanita sehingga menyebabkan dia tdk bisa sahwat dengan maksimal ketika berhubungan dengan istrinya
    maka dari itu agama menyuruh kita agar para wanita menutup auratnya

  45. midun

    wah……!! enakan dokter prianya donk!! lo gtu sya jga mo bgt tuh jd SpoG,,,,biar bisa ngmek2 brangNya istri org!!!!
    he….he….he……

  46. agus

    Tapi saya pernah survey terhadap beberapa wanita…ternyata para wanita suka dokter yang laki..karena penganganannya lembut dan tidak kasar….lain dengan bidan wanita mereka kasar dan kurang lembut…karena laki laki menanganinya dengan penuh perasaan lembut…..

  47. Dewi

    Wahai para perempuan, sunatlah penis suami suami anda. Karena itu sangat menyenangkan. Bagi para cowok yang pengen saya sunat, silakan hubungi saya :-). Biar tobat tuh penis

  48. Doel Gepuk

    KALAU SAYA JUSTRU KASIHAN AMA DOKTER SPOG PRIA, KARENA SUDAH TERLALU SERING LIHAT BERBAGAI MACAM VAGINA TAR MALAH GAK BISA REAKSI KALAU LIHAT PUNYA ISTERI SENDIRI,,,,,,,HABIS DAH BOSEN SICH….HEHEHEHHE

  49. Doel Gepuk

    Nich cerita juga tetangga sebelah, waktu hamil maunya hanya melahirkan pd dokter perempuan tetapi pas udah waktu melahirhan gak ada dokter cewek, tapi nyatanya lahir juga anaknya oleh dokter laki2, karena bayi kalau dah mau keluar gak peduli yg nangani cowok apa cewek yg penting keluar, masak mau masuk lagi hihihih, keluar masuk …..itu ma….punyaknya bapaknya,,,yaaaa gakkkkk.

  50. Street.Walker

    Bener banget, lagian kalo ditinjau dr sisi agama (bagi yg muslim) kan jelas2 itu dilarang lha wong mereka kan bukan mahram (pa lg klo dokter yg meriksa sambil cari2 kesempatan dlm kesempitan… :D).
    Jadi buat para ibu2 dan bapak2 klo maw meriksain kandungan (yg berhub dgn alat vital) mohon ke dokter wanita saja… buat jaga2 kan :)

  51. zigot

    wah….? enak2…..bisa kebayang lihat vagina trus bermacam-mcam lgi wiih mau mau jadi dok kandungan kli gtu../.tpi vaginannya si pasien bisa lma di obok gk kan //bsa cma2 nikmatin gtu.weleh-weleh.tapi lama2 bosan lihat vagina terus …trus gmana nasib vagina istri sndiri……/????

  52. toro

    dok…bagi infornasi macam-macam vagina ya….pa ble mnta foto-2 vagina yang dokter periksa,pliss………………………….mkaci?

  53. edo

    Jujur saja, ini adalah kesalahan para suami yang tidak bisa mendidik dan mengarahkan istrinya.!!
    sudah sering saya dengar alasan-alasan yang lucu yg mengatakan, ” ya karena ..”nyaman, dokternya baik ..bla.bla..bla!” yang teramat naif.
    saya punya rekan yg ngotot ke dokter kandunagn laki2 utk istrinya..dg alasan profesional!..buntutnya udah di obok-obok..malah ngelahirinya operasi..abis duit-abis harga diri!!..mau nuntut dokter?..mimpi kali ya?.
    Inilah juga pencerminan ketidak percayaan atas profesi Bidan yang dianggap kelas bawah..padahal sudah berapa juta yang dibantu oleh para bidan itu??..latar belakang pendidikan atau ekonomi bukan lah alasan utama untuk lebih suka dengan dokter kandungan..pdhl tanpa ada gejala penyakit tertentu..rela mengantri jam-jaman hanya untuk tes suatu penyakit yang belum tentu ada..ataupun dg alsan periksa rutin!..pendidikan kasih sayang yang benar itulah yang diperlukan..boleh2 saja berkunjung ke dokter kandungan laki-laki..bila..tidak ada bidan atau dokter kandungan yang perempuan..namun kembali, bila kita tetap ngotot mencari-cari alasan..ya monggo!
    saya sendiri bersyukur telah memiliki 3 anak yang semuanya ditangani bidan dg normal..Puji tuhan!

  54. Pingback: Sekolahkan Dokter Umum Hingga Berburu Spesialis | Informasi Pemerintahan dan Pendidikan

  55. aisyahcity

    idealnya sih memang dengan dokter kandungan perempuan. tapi dalam kondisi mendesak harus cesar segera, kalo gak akan membahayakan ibu dan bayinya, maka kita gak bisa milih2 atau mikir panjang minta dokter perempuan tapi cari dokter terbaik dan terdekat apalagi kalo lagi gak ada persiapan biaya untuk operasi cesar jadi cari yang pelayanan terbaik tapi biaya ringan. biasanya kalo sudah begini untuk kehamilan selanjutnya tentu lebih sreg dengan dokter yang udah tau kondisi kita dan sudah pernah menangani kita…

  56. XXX

    PERCAYALAH!!!… semua dokter kandungan PRIA PASTI MASUK NERAKA!.

    Coba tanya sama yg mandikan jenazah, apa boleh Pria memandikan Mayat Wanita???!!

    itu mayat lho, apalagi ke orang yg masih HIDUP.

    CELAKA SEMUA DOKTER KANDUNGAN PRIA, MOTIVASI NYA TETAP SELANGKANGAN. Cerita NOLONG, cuma selingan!!

  57. hhh

    sebagai lelaki…
    melihat vagia wanita lain..
    apa perasaan yang anda rasakan.
    dan apa respon saudara jika saudara sebagai suami sipasien.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>